Kamis, 03 November 2016

Assalamu'alaykum Cinta...

Wah, gegara ada PR dari kelas matrikulasi Institut Ibu Profesional nya Ibu Septi Peni Wulandari..
jadi nulis surat cinta lagi deh untuk kamu..iya kamu..haha
terakhir kapan ya Yah,..udah lama banget ga buatin ayah surat cinta..
dari jaman manggilnya "akang" sampe berubah jadi "ayah"...wehehehe...
akhirnya keturutan juga permintaan mu ya, Yah...
masih ingat waktu ayah bilang: "udah lama ya bunda ga bikinin ayah surat cinta?"
(kamu juga dah lama Yah....ga bikinin bunda :P)

Surat cinta,
ternyata tak semudah ketika aku menulisnya di jaman dulu
saat kita masih jauh,
saat kita masih LDM

Mungkin karna kita sudah terlalu terbiasa menghabiskan waktu bersama...
mungkin karna rutinitas harian kita yang sama sepanjang hari nya...
Nah, jadi sedikit lebih paham maksud dan tujuan Sang Ibu Profesional, Ibu Peni..
RUTINITAS..

Rutinitas itu membunuh kreativitas..
rutinitas itu menimbulkan kejemuan..
dan ketika jemu melanda, maka harus ada bumbu penyedap
(tapi bukan micin.Ga sehat!). Tapi...
bumbu penyedap yg menambah cita rasa rumah tangga kita #eaa

Jika kita mau belajar,
rasanya pernikahan kita ini masih seumur jagung
rasanya belum cukup ilmu ke-rumahtangga-an ku
lebih-lebih untuk menjadi Ibu Profesional...
Eits, dan Ayah Profesional juga..
bunda gak mau yaa "berusaha" sendirian...wakakakak

Tapi Yah..
bunda bersyukur..
karna bunda telah memilih suami dan calon ayah yg tepat untuk anak-anak kita nanti :)
walaupun di awal sering baper karna kita tak kunjung dikaruniai keturunan..
walaupun masih sering "kesel" dengan pekerjaanmu yang menguras tenaga dan pikiran..
membuat jam tidur berkurang, membuat stamina mu loyo dan akhirnya mengkambing hitamkan pekerjaan mu itu sebagai alasan kita tak segera mendapatkan momongan.. akh..
bunda hanya bisa berdoa, semoga ada keberkahan di pekerjaan Ayah yg sekarang ini...
semoga bertahan di pekerjaan ini bukan keputusan yang salah..
dan Allah meridhoi..memberkahi..
mungkin..ini semua takdir Allah,
itu rencana nya..
untuk meng HEBAT kan kita...

Karna itu Yah,
selagi masih ada waktu..
insya allah bunda akan terus belajar..
bunda ga akan menyia-nyia kan kesempatan ini
sampai waktu yang tepat itu tiba..
saat kita benar-benar siap fisik mental untuk menyambut kedatangan dedek bayi
mengasuh dan mendidik nya hingga melepas nya menjadi manusia yg mampu mempertanggung jawabkan perbuatan nya sendiri.... :)
doakan bunda istiqomah ya ayah ayonggg....
dan bunda harap ayah juga mau belajar (hehe)

Trima Kasih ya Yah,
sudah membawa bunda ke kehidupanmu..
merantau, belajar mandiri, dll
trima kasih untuk kesempatan ini..
andai kan bunda di Solo..
masih ngajar di sekolah (tuutttt....) di sensor.wahaha
mungkin bunda ga sempat mempelajari ini semua

bunda ga akan total belajar bisnis
(karna kopdar hanya di wilayah jabodetabek saja).hihihi
bunda ga akan mencari-cari kesibukan..
mencari ilmu ini itu..
karna bunda sudah cukup sibuk di sekolah.haha

Trima kasih juga..
sudah menjadi suami yg sabar
yg mencium istri tiap hari.hehehe
yg selalu mendengarkan omelan ini itu
mau belajar untuk berubah..
mau belajar untuk lebih peka..
mau membantu pekerjaan rumah tangga di tengah capek mu
mau mendengarkan cerita tengah malam di tengah kantuk mu..

Ayo Yah..
bunda punya harapan besar..
untuk menjadi Ibu inspiratif seperti ibok kirana,psikolog Elly Risman, atau Ibu Septi Peni
dan semua itu tidak mungkin bisa bunda lakukan tanpa bantuan dan dukungan ayah..
Ayo yah..kita samakan visi misi..
mumpung belum terlambat..
Ayo yah..kita belajar lagi..
belajar terus..
kita tuliskan harapan dan doa untuk anak kita
jika Allah berketetapan memberikan keturunan kepada kita
Semoga Allah mencatatnya sebagai proses pemantasan diri dalam menerima amanah keturunan

Ayo Yah...terus SEMANGAT..!!!

*ini surat cinta semi curhat semi apalah apalah.. gapapa ya Yah ^^

always love you

bunda

Tidak ada komentar: